Gelar Ngaji Kurikulum, Kemenag Berharap Ada Solusi Inovatif Terkait Pendidikan

Jakarta (Kemenag) --- Direktorat Kurikulum, Sarana, Kelembagaan, dan Kesiswaan (KSKK) Madrasah Kementerian Agama (Kemenag) menggelar webinar bertajuk Ngaji Kurikulum, Senin (1/7/2024). Giat ini bertujuan mendiskusikan tantangan pendidikan yang berdampak langsung terhadap siswa dan madrasah di seluruh Indonesia.

Direktur KSKK Madrasah, Sidik Sisdiyanto mengatakan, Webinar Ngaji Kurikulum diharapkan bisa menemukan solusi inovatif untuk menghadapi tantangan pendidikan di era digital. “Saya berharap, melalui seminar ini, kita dapat berdiskusi dan menemukan solusi-solusi yang inovatif untuk menghadapi tantangan pendidikan di era digital,” katanya.

Sidik kemudian mengajak seluruh pihak, khususnya para pengelola madrasah dan tenaga pendidik di madrasah untuk menciptakan pendidikan yang berkualitas. Tentunya, kata dia, pendidikan yang relevan dengan kebutuhan zaman.

“Mari kita bersama-sama menciptakan pendidikan yang berkualitas, relevan, dan mampu mempersiapkan generasi masa depan yang unggul dan berkarakter,” tuturnya.

Lebih dari itu, menurut Sidik, pengembangan pembelajaran di madrasah yang saat ini dianggap sebagai tantangan pendidikan kita, seyogyanya menggunakan pendekatan pembelajaran yang berpusat pada peserta didik.

Sidik menilai, dalam konteks tersebut peserta didik harus ditempatkan sebagai subjek pembelajaran, yang secara aktif mengembangkan minat dan potensi yang dimilikinya.

“Peserta didik tidak lagi dituntut untuk mendengarkan dan menghafal materi pelajaran yang diberikan guru, tetapi berupaya mengkonstruksi pengetahuan dan keterampilannya, sesuai dengan kapasitas dan tingkat perkembangan berpikirnya, sambil diajak berkontribusi untuk memecahkan masalah-masalah nyata yang terjadi,” ucapnya.

Menurut Sidik, pembelajaran berpusat pada peserta didik bukan berarti guru menyerahkan kontrol belajar kepada peserta didik sepenuhnya. Intervensi guru, kata dia, masih tetap diperlukan. Tetapi, guru berperan sebagai fasilitator yang berupaya membantu mengaitkan pengetahuan awal (prior knowledge) yang telah dimiliki peserta didik dengan informasi baru yang akan dipelajarinya.

“Guru memberi kesempatan peserta didik untuk belajar sesuai dengan cara dan gaya belajarnya masing-masing dan mendorong peserta didik untuk bertanggung jawab atas proses belajar yang dilakukannya,” pungkas dia.

Kasubdit Kurikulum Evaluasi KSKK Madrasah Abdul Basit menjelaskan, Ngaji Kurikulum merupakan terobosan yang dicanangkan Direktorat KSKK Madrasah. Dia menyebut, kegiatan itu sejalan dengan semangat implementasi Kurikulum Merdeka. “Kegiatan ini sejalan dengan Kurikulum Merdeka,” ujarnya.

Basit menjelaskan, Ngaji Kurikulum akan dilaksanakan selama tiga hari, 1 – 3 Juli 2024. Kegiatan ini, ucap dia, menghadirkan para narasumber ahli yang berasal dari para pemangku kebijakan, akademisi, dan praktisi.

“Ngaji Kurikulum akan dilaksanakan setiap sebulan sekali dengan tema yg berbeda sesuai dengan kebutuhan,” tuturnya.

Ngaji Kurikulum Ketua PMU REP-MEQR Arif Rahman, Kepala Bidang Pendidikan Madrasah/Pendidikan Islam se-Indonesia, Tim Kurikulum & Evaluasi Pada Bidang Pendidikan Madrasah/Pendidikan Islam se Indonesia dan Kepala Seksi Pendidikan Madrasah/Pendidikan Islam /KSKK Pada Kantor Kementerian Agama Kabupaten/Kota se Indonesia.

Widyawan Sigitmanto
Widyawan Sigitmanto Admin Simkah Web Id sejak dibuat sampai sekarang ;)
Sawer Admin via : Saweria