Setelah Ramah Lansia, Kemenag Segera Siapkan Layanan Haji Bagi Penyandang Disabilitas

Makkah (Kemenag) --- Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas menyatakan komitmennya untuk terus meningkatkan kualitas layanan bagi jemaah haji Indonesia. Setelah mengusung layanan haji ramah lansia, Kementerian Agama (Kemenag) ke depan juga akan mengusung pelayanan haji bagi jemaah disabilitas.

Komitmen ini disampaikan Menag Yaqut usai mengunjungi salah satu jemaah haji penyandang disabilitas, Putri Aura Hermawan (21) di Kantor Sektor 3 Makkah. “Saya bertemu Aura (panggilan akrab Putri Aura) pagi ini bersama istri saya. Kita melihat bagaimana jemaah disabilitas bisa menjalankan semua prosesi ibadah dengan baik,” ujar Menag Yaqut di Makkah, Kamis (20/6/2024).

“Dan Aura ini sangat Istimewa tadi tunjukkan kepada kita kemampuannya sebagai qori, shalawat juga sangat baik, pengetahuannya juga sangat luas. Dan ini saya kira bisa menjadi catatan Kementerian agama agar di masa yang akan datang, saudara-saudara kita penyandang disabilitas mendapatkan prioritas (layanan haji),” imbuhnya.

Menurut Menag Yaqut, pemberian layanan bagi kelompok disabilitas telah dibahas dalam setahun terakhir. “Pa Dirjen PHU (Penyelenggara Haji dan Umrah) bahkan semula minta tahun ini sudah diterapkan. Jadi haji ramah lansia dan disabilitas. Tapi saya minta ditunda dulu, karena saya ingin semua sarana prasarana pendukungnya juga sudah siap,” ungkap pria yang akrab disapa Gus Men ini.

“Rencana ini akan kita terus matangkan, semoga tahun depan tagline ramah disabilitas juga sudah bis akita sematkan dalam layanan haji. InsyaAllah lah tahun depan kita siapkan layanan untuk saudara-saudara kita penyandang disabilitas sudah bisa kita berikan afirmasi,” sambungnya.

Dalam kesempatan yang sama, Menag Yaqut juga menawarkan beasiswa bagi Aura. “Di Kementerian Agama kan juga ada beasiswa yang dikelola oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Islam kalau aura mau melanjutkan studi, dan saya kira harus mau karena sekolah itu penting, jadi beasiswa akan disiapkan oleh Kementerian Agama,” tukas Gus Men.

Berdasarkan data Sistem Informasi dan Komputerisasi Haji Terpadu (Siskohat) Kemenag, diketahui terdapat 148 penyandang disabilitas yang berhaji pada penyelenggaraan ibadah haji 1445 H/2024 M. Ini terdiri dari 57 orang penyandang disabilitas perempuan dan 91 orang laki-laki.

Puteri Aura sebagai salah satu jemaah disabilitas mengapresiasi upaya pemerintah untuk memberikan layanan terbaik dalam penyelenggaraan haji ini. “MasyaAllah petugasnya semua baik-baik. Jadi kami tidak merasa sendiri karena banyak yang memperhatikan,” ungkap Aura.

“Kebijakan yang dikeluarkan Kemenag seperti murur juga sangat membantu bagi kami para disabilitas. Aura juga ikut program ini. Jadi tidak repot turun di Muzdalifah lagi, karena langsung ke tenda Mina,” paparnya.

Lebih lanjut Aura berharap pemerintah semakin suportif untuk memfasilitasi jemaah dengan disabilitas. “Semoga makin banyak teman-teman Aura (penyandang disabilitas) yang dapat merasakan pelayanan istimewa selama di tanah suci,” cetus Aura.

Widyawan Sigitmanto
Widyawan Sigitmanto Admin Simkah Web Id sejak dibuat sampai sekarang ;)
Sawer Admin via : Saweria